17 April 2017

Interaksi Si Sulung dan Si Bungsu

Eneng Euis dan adiknya berselisih 22 bulan. Saya enggak pernah menanyakan apa Euis mau punya adik atau kaga, pokoknya saya merasa sudah waktunya menambah anak dengan mempertimbangkan faktor usia saya dan kondisi badan (yang udah mulai gampang pegal hahaha), lalu adanya dukungan ortu yang membantu jaga anak saya (kalo mau nambah, ayo sekarang mumpung kondisi fisik mama papa masih oke nih, gitu kata mereka), dan sifat Euis yang dimanja abis sehingga makin egois. Dengan segala pemikiran itu, kami berpasrah pada Tuhan, ehhh tahu-tahu langsung dikabulkan! Puji Tuhan yaa... Euis kami kasih tahu bahwa dia akan jadi cici, dia akan punya adik bayi yang sayang banget sama dia, Euis dan dede kelak bisa main bareng. Entah dia ngerti atau enggak, sikapnya selama kehamilanku memang agak nambah manja dan posesif tapi baik dan penyayang. Dia mau elus-elus perutku, sun dede. 

Begitu adiknya lahir pun, Euis kelihatan senang dan sayang banget sama adiknya. Gemeesss banget dia ke adiknya, sampai suka gerahamnya ngatup dan tangannya getar-getar kaya mau nyubit/mukul hahahaha tapi dia mah gemesnya gemes sayang kok, paling abis itu adiknya diuyel-uyel doang. 

Pernah mukul? Pernah, waktu adeknya newborn. Dua kali. Tapi itu pun karena kesal kami melarang-larang dia megang adiknya, jadinya dia bete dan ngeplak kepala adiknya. Untungnya ga keras dan kepala adeknya udah keras sejak lahir. Si Dede mah diem aja dikeplak, berarti ga sakit hahahaa... Reaksi kami? Ga marah lah. Cuma kami kasih tahu aja bahwa Dede pengen disayang, dielus. Kalau dipukul mah sakit. Lalu Euisnya (yang malah sesenggukan penuh duka nestapa) kupeluk. Sejak itu kami enggak melarang-larang dia lagi kalau mau pegang adeknya, tapi kami ajari cara megangnya dengan lebih lembut aja. Euis pun happy kembali setiap lihat adeknya. 'Dede' adalah salah satu first wordsnya. 

Despite of their good relationship, namanya gejolak kadang muncul. Waktu umur adiknya 8 bulan, Euis tiba-tiba menjaga jarak sama adiknya. Kalau kami sodorkan adiknya juga dia menolak. "Enggak! Enggak! Eces, dede bacah!" katanya, jadi kupikir mungkin dia jijik aja karena adeknya sedang teething dan sering mainin liur. Tapi kok sebelumnya ga kenapa-kenapa, tiba-tiba ga mau banget sayang dedek. Ada apa nih, worry juga tapi ga kupaksa, daripada anaknya makin ngambek. 

Kuingat-ingat lagi apa aja yang kami lakukan. Hmmm kayanya tanpa sadar kami suka memuji-muji si adek di depan kakaknya dan membandingkan mereka. Misalnya: "Dede pinter yaa, mau makan segala macem. Cici juga dong yang pinter makannya." atau "Wah si Dede mah pinter yah mau diajarin dadah, dulu Euis mah mana mau." Kata-kata with no harm intentions tapi ternyata berimbas pedih buat Euis. Apalagi seiring Dede bertambah besar, dia jadi makin lucu (maaf narsis), jago caper, dan minta diajak main terus jadi perhatian kami, buat Euis pun terpecah. 

Buru-buru kami berusaha memperbaiki situasi. Aku mengusahakan one-on-one time sama dia, nunjukin bahwa mamanya masih sayang buat dia. Makin sering bilang sayang. Sering bilang bahwa semua orang serumah sayang dia, apalagi dede, sayaaaang banget sama cici. Kalau memuji adeknya, kami sertakan dia, misal "Wah Dede pinter mau makan brokoli, Cici yang ngajarin ya? Pinter ya Euiiss!" atau "Duhh, Dede udah pengen berdiri aja, pengen cepet bisa main sama Cici yahh? Sayang Cici sih yaa..." Pokoknya sehari bisa puluhan kali penekanan sayang hahahaa... 

Puji Tuhan, dalam sekitar sebulan Euis udah baek lagi sama adeknya. Dede juga bisaan sih, mentang-mentang udah bisa tepuk tangan, begitu kami muji cicinya karena sesuatu (misalnya karena sukses pipis di kloset), dia ikutan heboh tepuk tangan. Caper bangeeet sama cicinya, cici adalah idola hahahaa... Cicinya jadi shy tapi seneng. 

Sekarang kalau kami ajak main Dede, dia suka nimbrung. Mereka lagi hobby main cilukba tiap malam terus ngakak-ngakak berdua, gemesin banget. Jiwa kekakakan Euis makin tumbuh. Kalo liat adiknya ambil mainan dia, dulu mah marah, sekarang dia ambilin mainan adeknya buat ditukerin sambil nasehatin, "No no no no, Dede, ini enan (mainan) Is. Nih enan Dede." atau tau-tau dia bawain adiknya training cup. Kalau makan pisang atau brokoli, adiknya disuapin. 

Seneng sih lihat mereka udah bisa main bareng walau gaje. If Tadi pagi Euis naik ke kasur atas pas adiknya di kasur bawah. Kedua kasur nempel tapi bedanya yang 1 ada ranjangnya, 1 kaga. Jadi selisih 30 sentian. Euis lemparin tali pengikat gorden ke adiknya, "Dede pegang. Ayo naik. Tayiikk (tariiikk), tayiiiikk! Ayo Dede naik!" Ya gimana kamu lah, Nak, mana kuat juga narik Dede. Adiknya asik aja ngunyah tali gorden hahaha... 

Euis juga makin sotoy nasehatin Dede. Semalam papanya lagi laptopan di meja di kamar. Duo bocah lagi bikin sirkus ulet nangka di kasur sambil kuawasi. Tahu-tahu Dede bosen dan merangkak nyamperin papanya. Langsung dihadang sama Euis, "Dede, nyangan! No no no no, papa keja! Cayi uang!" Begitu juga kalo Dede mau ngerebut notebookku, "Nyangan, Dede, buku Mama! Keja! Cayi uang!" Ampun, Ciiii.... 😂 

Katanya sih jagain Dede


22 March 2017

Cici Euis' Second Birthday and 30 Months Milestones

Waw banget ya dari milestones 22 bulan langsung loncat ke 30 bulan hahahaha... Kelihatan banget ini emaknya udah kewalahan, ga sempat buka-buka blog lagiii... tapi tandanya anaknya tak terabaikan (halah).

Okay, in overall, my baby girl who's already become a big sister grew A LOT right after her second birthday! Dari usia 22 ke 24 bulan mah ga banyak perkembangan tapi begitu ultah tahu-tahu dia mulai mau niruin ucapan orang atau diajari melakukan sesuatu (tadinya gengsi banget)! Eh eh, gimana perayaan ultah keduanya si eneng? Hihi sederhana bangeett... Emaknya masih hectic ngejar berat badan adiknya yang breastmilk jaundice dan sempat agak baby-blues jadi masih moody ga keruan. Aku cuma sempat bikinin streamer kecil dari kertas krep, bunting flag bentuk kepala kitty dengan latar dollies pink (yang mana gagal karena tulisan 'Happy Birthday'-nya ga kelihatan di foto hahaha) dan pompom kertas. Kuenya dibikinin mamaku. Jadul Klasik banget, lapis malang lapis cheese cream, atasnya dikasih hiasan figurine Hello Kitty. Pokoknya tema hiasannya putih pink Hello Kitty sesuai tokoh favoritnya sejak baby. Lucunya, selewat ultah keduanya ini, sepertinya dia bosan dan kehilangan minat sama Hello Kitty. Eneg kali ye...

Pose samurai tapi bawa balon
 

Kado favoritnya tentu saja dari Shushu dan Jiujiunya. Adekku ngasih boneka anjing yang bisa baca buku dan adek iparku ngasih Playdoh. Emak bapaknya malah enggak ngasih kado karena toh tiap bulan udah beli mainan dan buku melulu hahaha...

Gimana dengan perayaan bareng teman-teman birthclubnya? Ada doong, seru deh kami rayakan di Bandung, tapi keburu basi ga yah bikin liputannya? Hahaha... Nanti saja saya buatkan post terpisah ya.

Nah soal milestones. Begitu ultah tuh si Eneng Euis seperti mengalami kemajuan yang lumayan oke. Tiba-tiba mulai banyak ngomong (walau masih suku kata terakhir) dan semakin ekspresif. Mulai mau diajarin permainan edukasi yang melatih kesabaran dan motorik halusnya seperti menyusun balok, memasang lego duplo, menjepit pompom, pasang sticker dll. Hal kecil begini pun (yang mungkin sudah dipelajari anak lain ketika umur 1 tahunan) terasa sangat berarti buat saya karena anak sulungku ini biasanya super duper gengsian dan ga mau belajar. 

Di usia 30 bulan akhirnya dia mulai bisa menyusun kalimat pendek walau masih terpatah-patah, misalnya 'kuku mama panjang' atau masih terbalik-balik misalnya 'ael panas, ga mau'.

Untuk emosi, masih bergejolak banget dan kadang meledak dalam rengekan dan derai air mata. Susah juga, dia juga sedang belajar berbagi perhatian dengan adiknya (yang semakin besar makin caper pula). Pelan-pelan ya, Nak, makin sabar...

Untuk social skill, ga mengkhawatirkan sih. So far udah mau salaman sama orang, kalo bertamu ga pake nangis2 lagi, dan sangat senang kalau kenalan sama anak lain terutama yang lebih besar. Yang ga sangka, sekarang mau ikut mobil oomku (karena si Euis seneng ngintilin adik sepupuku yang SD) tanpa ditemenin papa mamanya! Waah amazing hahahaa... Dulu nangis melulu dia kalo disapa oomku itu.

Selewat usia 2 tahun juga GTMnya menunjukkan perbaikan. Yang tadinya 5-10 suap per hari jadi per dish hahaha... Pickynya masih. Bosenan juga. Pusiiiing mikirin menunya. Sarapan muter antara putih telur rebus, ketan kelapa, roti, bapao. Siang malam biasanya nasi pakai baso kuah, palingan disertai kremes dan sayur hijau. Occasionally mau makan fillet ikan, udang goreng tepung, kentang goreng. Lumayan suka mi goreng dan udon (sampai aku beli dashi dan mirin supaya bisa bikin sendiri). All time favorites mah jelas es krim dan buah ya. Kalo lengkeng dan dukuh ga dijatah per kali makan, bisa abis sekilo sehari. Waktu Imlek juga kesurupan makan jeruk 10 sehari, ampun!

Dia mulai sering pergi berduaan sama papanya, terutama ke playground. Kesenangannya main perosotan dan panjat-panjat. Sampai sekarang ga mau main pasir, gimana dong ni anak jijikan banget *swt*. Makin picky juga soal baju dan sepatu. Kalau bukan dia yang pilih sendiri di toko, udah lah ampir ga mungkin dia mau pakai. Kadang dia yang beli pun masih dia tolak pakai kok, ngeselin.

Euis juga udah belajar hitung 1 sampai 10, tapi entah kenapa dia selalu start dari 3. English baru bisa sampai 5 dan itu pun tetap start dari three hahaha. Lucunya pronunciationnya oke lho, misal ngomong ostrich, first, orange, three. Cadelnya enakeun hahahaa...

Trus bocahe udah suka buku sekarang dan kadang minta dibacain. Kadang dia 'baca' sendiri (nyebutin benda-benda di gambarnya aja sih). Udah mulai bisa nonton film utuh dari awal sampai akhir asalkan dianya minat. Biasanya sih produk Disney Channel.  Movie pertamanya adalah Kiki's Delivery Service-nya Ghibli, so swit... Next adalah Trolls hasil donlodan bapake (ntar beli deh DVD aslinyaa hehehe) dan anaknya sukaaaa banget. Sekarang kalo denger soundtracknya dia bisa bilang itu bagian apa 'Koppy nangis. Koppy cedih. Bench nyanyi. Ini temen Koppy.' Movie berikut yang dia tonton adalah Totoro dan Cloudy with a chance of meatballs 2 (karena dia seneng strawberrynya lucuuu).

Nonton TV sebetulnya membawa pengaruh positif karena suka dia ikutin dialognya dan kami nonton barengan jadi aku ajak dia berinteraksi membahas cerita di film. Sayangnya, doi suka lupa waktu. Susah disuruh tidur siang, males mandi, ga mau tidur malam. Hih! Akhirnya kami tegaskan buat nonton start jam 3 sore aja. Palingan paginya rempong nyari kegiatan pengisi waktunya hahaha...

In overall Euis sudah banyak kemajuan kok. Enggak apa-apa kalau masih tertinggal dari anak seumurnya, toh ada juga hal yang dia miliki yang ga kekejar anak seumurnya, yaitu beratnya! Hahahaha... Ultah kedua, beratnya 14 kiloan, max 14,5 kg. Usia 30 bulan beratnya 19 kg. Tinggi belum ukur lagi, latest waktu ultah sih 92an.

23 November 2016

Dede's 0-5 Months Milestones, Phototherapy, Breastmilk Jaundice

Ada beberapa catatan tentang cicinya waktu seumuran, tapi maksudnya bukan ngebandingin mana yang lebih bagus yaaa... Sekalian reminiscing aja gimana dulu pas ngurus cicinya, dan di mana perbedaannya.

Newborn
Di sini miriiiipp banget sama cicinya dulu

Lahir 2.74 kg, tinggi 47 cm. She was a cute little shortie. Waktu baru lahir, mukanya bener-bener jiplakan cicinya, cuma bedanya Dede ada lipatan mata aja dan Dede suka melet-meletin lidah. Tapi selang beberapa hari, mukanya udah berubah lagi hehe... Kalau Euis dulu lahir matanya abu-abu, Dede udah kecoklatan. Nangisnya sama dong: "Enggaaaak, enggaaakk" gitu hahaa...

Most of the time she slept, but she must be a Lyon (yang ga tahu, silakan tonton Empire) or a Lannister (tonton Game of Thrones) for when she is awake, she roars. LOL. Atau lebih tepatnya mah menjerit dengan lengkingan almost ultrasonik. Mungkin si Dede ini semacam X-Man yang suaranya bisa ngusir kecoa dan tikus di rumah (amiinn). Tapi kalau diajak ngomong, udah bisa senyum-senyum. It amazed us karena Cici Euis dulu anak yang sangat lempeng-never-smile sampai sekitar umur 2 bulanan.

Seperti cicinya dulu, kelenjar air matanya bermasalah dan belekan banget. Matanya musti sering dipijat. Pusarnya puput umur 11 hari, sama kaya cicinya. Bekasnya masih agak bodong, tapi nonjolnya ga separah cicinya dulu. Mulai dipakein koin deh (kalo emaknya ingat). Yang sama juga sama cicinya: suka ngulet (menggeliat) sambil menggeram-geram, terutama subuh-subuh! Mana Dede lebih nyaring dan lama geramannya jadi berisik banget, sampe papa dan cicinya kebangunin hahahaa...

Siang hari Dede banyakan tidur like an angel in her box. Bedanya sama cicinya yang antibedong dan antiselimut sejak bayi, Dede mah suka kehangatan. Baru anteng kalau dibedong. Tapi kalau malam mah dia bangun walau udah dibedong lalu jerit-jerit mengerikan kalau disimpan di box. Kaya kepribadian ganda kalau siang sama malam hahaha... Mandi juga menyenangkan banget, selalu ketawa-ketawa (asal jangan dimandiin pas dia lagi laper aja).
Lagi kumat nyereminnya

Bisa nyusu lamaaaa banget 40-60 menit tapi penambahan berat minim. Usia seminggu ngedrop ke 2,4 kg. Usia 2 minggu cuma 2,5 kg. Sempat curiga ASI ga cukup (karena kalau dipompa juga cuma keluar 10-30 ml, itu tuh sebelum menyusui lho), tapi jumlah popok basahnya lumayan, bisa 6-8 buah dari pagi jam 8an sampai sore jam 5-6an. Dan yang bikin kuatir, dia cuma mau nyusu di 1 PD aja. Suaranya kalau nyusu juga kaya klik klik klik, sepertinya belum latch on dengan benar dan banyak angin ikut kehisap.

Salah satu kondisi yang bikin agak cemas adalah perutnya gede banget, kaya penuh angin dan keras. Memang si Dede sering sendawa, buang gas dan gumoh. Tapi anaknya ketawa-ketawa aja sih. Beda banget sama cicinya yang kentut dan pupnya ampir tidak berbau, ga kembungan, ga pernah sendawa.

Kondisi badan Dede kelihatan makin kuning, tapi ketika check-up usia seminggu, dokternya cuma nyuruh lanjutkan jemur bolak-balik (punggung dan perut masing-masing minimal 30 menit) dan kasih ASI sebanyak yang anaknya mau. Well, jemur mah aku sadis, bisa 1.5 jam sampai 2 jam. But somehow anaknya tetap kuning. Kami positive thinking karena Dede kelihatan ceria dan lincah, beda dengan kakaknya yang lemes dan tidur melulu waktu jaundice.

In overall, Dede nih bener-bener anak golongan darah AB sejati. Kalau lagi kenyang dan ga ngantuk, ihhh gemes banget senyum melulu. Kalau lagi ngantuk atau laper, wiiiiww ngeriiii... jeritannya sampe memekik. Aku juga kayanya terpengaruh usia nih. Capek banget begadang hahaha... Dede umur sebulan tuh kepicirit tiap buang angin, dan tiap abis nyusu pasti sendawa + buang angin. Udah gitu, begitu digantiin popok, anaknya cenghar dan ngajak main. Musti digendong-gendong dulu baru mau tidur. Tiap malam begadang melulu, akhirnya aku siang-siang tidur. Ga sempat main sama cicinya hiiksss...


1 month-old

Usia 1 bulan, beratnya cuma 2,8 kg yang berarti cuma naik 60 gram dari berat lahirnya. Dokternya ngehe pula. Cara ngomongnya bikin kami makin stress. BTW ini beda sama dokter Johannes (dokternya Euis yang pernah kusebut di postingan-postingan terdahulu) ya. Badan, muka, dan mata Dede juga makin kuning. Bilirubinnya dicek, dan hasilnya 19,3. Harus fototerapi hari itu juga, sekaligus untuk observasi kecukupan ASI dan tes-tes lanjutan untuk memastikan kondisinya bukan kelainan fungsi hati. DEG! Tapi somehow aku dan Tim percaya bahwa organ dalam Dede enggak apa-apa, cuma jaundice aja. Buat ngasih ASI, aku ikut nginep di RS. Kali ini enggak ditemenin paksu kaya pas Euis difototerapi karena aku gak pengen kami dua-duanya ninggalin Euis di rumah walaupun ada papa mamaku. 

Fototerapi berlangsung cukup baik. Suggestion dokter sih fototerapi 24 jam dulu lalu lihat nilai bilirubinnya. Penyinarannya beda dengan fototerapi Euis dulu yang lampunya one way menyinari bagian atas ranjang bayi. Yang Dede dapat, fototerapinya menggunakan semacam lampu sorot yang bisa digerakkan dengan beberapa engsel, jadi kalau Dede sedang kupangku buat menyusu, lampunya bisa diarahkan ke kami. Jadinya lebih efektif ya. Apalagi lampu yang digunakan ada 2. Besoknya, bilirubinnya turun drastis ke 9. Dokter sebetulnya menganjurkan nginap semalam lagi buat tes lanjutan sekalian fototerapi lagi tapi kami minta pulang aja (sebetulnya kami udah kesal dan memutuskan enggak akan balik ke dokter itu lagi).

Untuk tes-tes yang disuruh si dokter, baru tes urine, darah dan fungsi hati aja yang bisa dilakukan ketika Dede fototerapi. USG harus menyusul karena Dede disinar hari Sabtu-Minggu (dokter operator USGnya libur). Begitu juga tes kultur urine. Tes-tes ini diharuskan buat mendiagnosa penyebab jaundice si Dede. Dokter sudah memastikan bukan atresia bilier karena warna dan tekstur pup normal, tapi masih dikhawatirkan ada gangguan organ dalam, terlebih lagi dengan kondisi perut Dede yang sangat rentan kembung. Kembungnya beneran sampe gede banget kaya bengkak dan keras. Hebatnya, si baby malah gak rewel sama sekali; beda sama kakaknya yang dulu cenderung kolik. Dia cuma nangis waktu awal-awal matanya ditutup aja. Bikin krenyes hati emaknya banget.

Buat kultur urine, dibutuhkan urine dalam jumlah yang lumayan banyak, sedangkan suster-suster seharian gagal mendapatkan urine si Dede. Sudah bongkar pasang 3 urine collector dan ngakalin plastik ditempel-tempel, hasil yang didapat sangat minim dan itu pun udah mepet jam pulang. Hasil tes darah ternyata oke jadi tekad kami bulat untuk pulang dulu. Kami menunda tes kultur urine. Selain mahal, kami enggak terima dengan saran dokter buat memasang selang di vagina Dede. Kami hapal tenaga anak ini, gimana kalau pas dipasang selang, anaknya berontak lalu vaginanya luka? Oh no no noo... Dokter ngizinin pulang tapi dengan wanti-wanti Dede tetap harus segera dites lebih lanjut dan aku harus konseling laktasi karena dikhawatirkan Dede enggak mendapat hindmilk yang cukup. 

Hari Senin pagi, suamiku mengantar rombongan lenong (aku, Dede, Euis, papa mamaku) buat cek USG Dede di Carolus. Dia sendiri enggak bisa nemenin karena ada meeting di kantor. USGnya sendiri cukup cepat dan dokter operatornya baik, padahal Dede udah sampai jejeritan histeris banget sepanjang tes hahaha... Kayanya dia enggak nyaman kedinginan dan sakit perut (kebayang kan lagi kembung malah ada yang tekan-tekan). Hasilnya? Puji Tuhan bagus semua. Memang perut si Dede gassy banget tapi tidak ada kejanggalan di organ dalam.

Sekalian karena di RS Carolus ada jadwal kosong, aku ikut konseling laktasi. Perawat yang menjadi konselornya banyak nanya-nanya kondisi kami. Jumlah popok basah. Frekuensi, warna, dan tekstur poop. Warna kencing. Ngitung penurunan dan kenaikan berat. Kemudian dia simpulkan bahwa ASIku kurang kental atau Dede tidak mendapat cukup banyak lemak ASI. Dia suruh aku banyakin makanan berlemak terutama babi hahahaa... Dede juga sebaiknya dipaksa menyusu lebih lama atau aku buang dulu ASI awal buat memastikan Dede mendapat hindmilk. Untuk kondisiku yang menyusui cuma di 1 PD (karena anaknya menolak PD kiri sampai akhirnya ASI dari PD tersebut seret), dia sarankan tetap paksakan si bayi menyusu di kedua PD, dimulai dari PD yang dia tolak baru di PD yang biasa. Dia kasih target si Dede harus nambah 50 gram tiap harinya, jadi baiknya Dede ditimbang seminggu 1-2 kali. Untuk penyebab kuningnya, aku tetap harus konsul ke dokter.

Temenku di birthclub dan tanteku ngasih link-link tentang breastmilk jaundice. Aku juga emang agak curiga ke situ karena pernah baca artikelnya waktu Euis dulu kuning. Jadi jaundice ini beda ya sama breastfeeding jaundice di mana bayi kuning karena kekurangan ASI. Pada breastmilk jaundice, penyebabnya belum diketahui dengan pasti tapi kemungkinan besar karena ASI malah menyebabkan tubuh si bayi kesulitan memecah bilirubinnya. However, si bayi bisa tetap disusui. 

Nah si dokter yang aku dan paksu enggak suka cara ngomongnya itu enggak pernah sekalipun nyebut breastmilk jaundice. Dia selalu nyebutnya kelainan ini itu yang malah bikin takut. Mungkin dia tipe yang ngasih worst case scenario di muka, tapi mbok ya kasih juga better scenarionya, iya gak sih? 

Akhirnya kami enggak balik ke dokter itu dan memutuskan buat konsul ke dokter Jo (dokternya Euis). Baru cerita-cerita beberapa kalimat, dokternya ngeliat hasil tesnya dan langsung bilang, "Ini breastmilk jaundice, enggak apa-apa. Paling lama 3 bulan, sembuh." Huaaaaa legaaaaaa... Aku ga nyebut breastmilk jaundice sama sekali lho pas ngejelasin sikonnya. Dokter Jo juga ga nyaranin sufor, aku cukup lanjut menyusui aja dan dipantau lagi bulan depannya. Untuk kembungnya, disarankan Dede sering ditengkurapin. Aku juga musti rutin makan pepaya.

Dokter Jo juga menemukan tongue tie ringan, tapi tidak harus diinsisi. Kami memutuskan tidak menginsisi Dede (karena kuatir dokter salah lihat hahaha, kan kasian si baby) dan lihat sikon 1-2 minggu ke depan. Kalau penambahan berat Dede masih minim, baru kami pertimbangkan insisi. Di rumah aku keukeuh nemplokin Dede ke dadaku terus, sampai rasanya enggak sempat ngapa-ngapain. Nangis dikit, susuin. Sampe gumoh melulu hahaha... Puji Tuhan beratnya nambah terus walau mamanya sampe obsesif, tiap hari nimbang dia 3-4 kali hahaha.
Di sini kaya anak cowo banget ya? Banyak yang ngira dia baby cowo hehehe


2 month-old

Berat 4 kg, tinggi 54 cm. Lingkar kepala 36 cm.

Alleluya, berat Dede udah normal! Si baby juga termasuk ceria dan lincah. Kalau ditengkurapkan pasti celingukan. Udah mulai hapal muka. Kalau diajak ngobrol dia ketawa girang dan balas babbling. Kepo berat, pengennya lihat-lihat sekeliling. Beda sama cicinya yang suka shy shy cat, Dede malah HARUS diperhatiin dan diajak ngomong.

Kalau ngantuk atau lapar langsung mengeluarkan pekikan maut. Setara suara gesekan kapur di papan tulis lah, pokoknya bikin kuping sakiitt dan kepala pening. Bisa ngedumel juga sambil nyusu. Tiap subuh juga masih berisik menggeram-geram. Asli kaya gerungan motor tapi nyaring. Yah setidaknya dia kalau bangun pagi enggak nangis. Paling memekik-mekik kecil aja buat manggil aku.

Dede juga udah ngalamin trip pertama ke Bandung buat menghadiri 2nd birthday bash birthclub cicinya. Udah bisa marah kalau macet dan diem kalau mobilnya jalan lagi. Mau ditaruh di carseat asal ga macet haha... Puji Tuhan di hotel dan di acara birthday, Dede pulas-pulas aja bobonya.

Akhirnya rambutnya digundulin sendiri sama papanya pas weekend, soalnya takut ketunda lama lagi secara umurnya udah lewat dari 40 hari. Kakeknya yang beliin alat cukurnya. Tapi saking takut kena cukuran, akhirnya bagian belakangnya gak rata kaya dicrop hahaha... Tanggalnya lupa, kayanya akhir Juli. Nasib anak kedua, emaknya udah ga sempat catat-catat. Rambutnya juga kebuang. Gapapa ya Nak, toh ga guna juga kan, ntar bagi dua aja rambut cici, toh mirip hahahaa...
Si Botaaaakkk

Puji Tuhan, udah mulai bisa nyusu sambil tiduran (really help to get me through the night) jadi Dede mulai tidur di sebelahku deh. Babhay, baby box! Latch-on juga membaik dan udah ga ada suara mendeklik. Udah sama sekali enggak kepikir perlu insisi. Sendawa dan kembung juga jauhhh membaik, kayanya memang disebabkan gas yang masuk waktu menyusu.

Nangisnya masih horor kalau ngantuk atau lapar. Bisa menjerit kenceng banget sampe mukanya juga merah. Karena udah hapal muka, lumayan lah kalau belum terlalu lapar sih dia bakal berhenti nangis begitu digendong emaknya. Udah tahu bakal disodorin gentong. Repotnya, Dede bukan tipe yang suka ngenen buat tidur kaya cicinya. Dede mah malah jadi cenghar kalau disusuin (mungkin ASInya mengandung steroid hahaha, just kidding yah). Kalau Dede sukanya bobo digendong-gendong, apalagi kalau ngetek ke neneknya. Udah tahu juga kalau neneknya pakai cukin tuh berarti mau ngegendong dia, langsung deh dia senyam-senyum.


3 month-old

Berat 5,6 kg. Yeaaaayy mamak bahagiaaa... Lega banget rasanyaa... Udah ga obssessed nimbang sekarang mah.

Nangis histerisnya udah semakin jarang. Minimal ga sampe mukanya merah lah. Gerung-gerung subuhnya udah mulai berkurang.

Ngalamin pilek buat pertama kalinya, ketularan cicinya dan mamanya. As a mother I feel like I'm such a big failure. Memang kami enggak terlalu memisahkan mereka dan kami enggak terlalu aware dengan pileknya ini sampai ingusnya betulan keluar. Luar biasanya, si bocah malah anteng dan ceria-ceria aja. Padahal suara napasnya aja grak grok kaya kesumbat. Malah dia mewek kalau ingusnya dihisap hahaha...

Awalnya, dia gumoh sehabis nyusu dan gumohnya sampai ada yang keluar dari hidung, makanya kami santai aja pas dia mulai grak grok sore itu. Ehh tau-tau meler! Di saat yang bersamaan, gejala pilek cicinya juga makin nampak. Jyaahh... Lumayan gempor juga, karena Euis kalo sakit jadi super super duper rewel sekali, minta digendong mulu dan gegoakan kalo lendirnya muncul. Ya wajar, aku aja yang udah dewasa juga ga enak banget kalo flu. Puji Tuhan ya si cici nih anaknya nurut makan obat walau nangis dulu nolak-nolak dan minumnya sambil manyun ngomel-ngomel. Dede juga lumayan nurut minum Kehongsan dan akhirnya dalam semingguan kami sembuh total. BTW, harga Kehongsan naek lagi! Di Bandung 240 ribu, di deket rumah 265 ribu isi 10 tabung! BRB pingsan.

Jadwal tidur Dede masih oke sih, malam jam 9an dia tidur panjang sampai jam 5-6 pagi, tapi musti digendong-gendong neneknya sampe puegeel hahaha... Kalo cicinya kan dulu cukup disusuin aja pasti tidur. Tiap malam emaknya ngelonin kakaknya dulu jam 8, begitu Ci Euis bobo baru aku bisa jemput dede. Kalo barengan, yang ada malah mereka saling ganggu, ga tidur-tidur.



4 month-old

Berat 6,75 kg. Nduuuttt! Pada ga percaya kalo dulu dokternya udah mau mendiagnosa gagal tumbuh waktu dia umur sebulan. Hmffff, emang dokter edyan tuh!

Kakinya udah mulai menjejak-jejak kalau digendong vertikal di pangkuan. Udah mulai pengen duduk tapi masih kami sangga dengan badan dan tangan kami. Anaknya tidak suka bersandar sama sekali. Maunya condong sambil lihat-lihat.

Sangat amat suka diajak ngobrol, semua orang disenyumin ngambil hati. Rambutnya udah mulai tumbuh di bagian unyeng-unyengnya, jadi tumbuhnya melingkar gitu. Kayanya rambutnya lebih hitam dan keras dari rambut kakaknya. Kulit juga kayanya ga seputih Euis hikkkss... Gapapa sih, cuma gemes aja dikomentarin terus sama tetangga, "Kok item, kok ga sebule teteh, kok gelapan yang ini mah." Ya kali gue bisa ngatur gradasi anak gue.

Nih anak kalo istilah Sundanya mah kokolot begog. Pengennya mainin mainan cicinya. Ya jelas ga bisa kan. Ngambeg langsung mewek LOL. Kalo udah excited main dan jalan-jalan, bisa sampai lupa nyusu. Baru ingat pas udah lapar banget trus ngamuk dah hahaha... Ni anak kalo nyusu tuh ga konsen, maunya sambil celingukan. Kalau dia pingin main mah nyusunya ngasal banget. Sebentar doang, buat ganjal perut aja. Jadinya nyusu bisa 1 jam sekali. Tapi kalau nyusunya bener (lama) dan ngantuk, bisa tuh tidur 3 jam ga nyusu sama sekali.


5 month-old

Berat 7,75 kg.Panjang 66 cm. 

Udah bisa tengkurap agak lamaan dan nelentang sendiri kadang-kadang (mungkin kebetulan aja ya). Udah kenal orang dan bisa manggil (dengan jeritan). Kalau bangun pagi puji Tuhan ga pake mewek kecuali kalo laper. Malah biasanya saling lihat-lihatan sama cicinya trus saling pegangan tangan dan ketawa-tawa. *hati meleleh*

Keliatan gampang kembungnya kalo pergi sore atau malam. Waktu itu kami pulang dari mall sore jam 6an, dia nangis jejeritan sampe serumah panik dia kenapa. Taunya pas dipegang, perutnya kembung banget. Dioles telon makin ngejerit (kata papaku sih karena perutnya kenceng gitu trus ketekan pas aku pijat lembut jadi tambah sakit). Kuoles Digize EO aja baru kupeluk sampe perutnya nempel ke perutku, baru dia diem dan bobo sambil terisak pelan. Ga lama kemudian dia buang angin, barulah tidurnya nyenyak. Ya ampuun... Kejadian ini berulang 3 kali jadi sejak itu kalau pergi sore dia ga kami mandiin. Cuma seka dan oles Digize aja.

Karena 24/7 ga berpisah dari diriku, sekalinya harus pakai dot tuh malah dia suka susah minumnya. Yasud lah, toh bulan depan mulai MPASI kan. Moga-moga makannya jago hahaha...

26 October 2016

Update Kabar : Mengurus Si Toddler dan Si Newborn

Halo, halooo... Lama enggak ngepost ya, ada yang kangen ga? #ngarep #GeEr

Dengan lahirnya anak keduaku Juni lalu, resmilah diriku bukan lagi mahmud abas a.k.a mamah muda anak baru satu. Hoeekss hahaha... Dari dulu juga aku enggak ngerasa pantes dibilang mahmud sih, muda dari mana.. temen sekelasku banyak yang anaknya udah SD hahahaa...

Si baby dikasih nama dengan inisial persis sama dengan kakaknya. Nah lho, udah ga bisa nih nyebut "baby E" di blog. Buat mempermudah, mulai sekarang saya sebut mereka sebagai Cici Euis dan Dede (masih dilema sama nama panggilannya: Ela karena mirip nama aslinya, Ayi alias adek, Dedeh yang artinya tersayang, atau Iteung karena masih item mbwahaha).

Kaya apa rasanya ngurus anak selisih 22 bulan? Ketebak lah ya. Seru. Gemes. Melelahkan. Awal lahiran sempat agak blues deh kayanya selama seminggu. Pokoknya sekitar 1-2 bulan tuh bawaannya capek, mudah marah, dan merasa bersalah. 

Aku ngerasa bersalah banget sama Euis karena enggak bisa full memperhatikan dia seperti sebelum lahiran. Aku juga ngerasa bersalah sama Dede karena di minggu awal itu rasanya sulit buat bonding sama dia, enggak semudah dulu waktu sama kakaknya. Mungkin karena perhatian terpecah. Mungkin karena kecapean. Mungkin karena kurang tidur. Mungkin karena Dede masih susah latch-on dan bisa nangis jerit-jerit mengerikan setiap malam kalau ditaruh di box. Dia maunya digendong atau dipangku. Mengingat kami belum lancar menyusu dalam posisi tiduran (beleberan banjir ke sprei dan anaknya keselek melulu), seringkali akhirnya aku tidur di posisi duduk. Kalau jeritnya kencang, dia kubawa ngungsi ke ruang keluarga dan kami tidur di sofa. Paginya aku pegal, kaku, dan bete.

Aku juga ngerasa bersalah soal kondisi kesehatan si Dede. Dia mengalami breastmilk jaundice yang lumayan rempong dan baru kelar ketika dia berusia sekitar 3 bulan. Penambahan beratnya di 1 bulan pertama termasuk jelek. Dokter takut dia menderita kelainan fungsi hati, jadi dia sempat diopname buat diobservasi. Uh masa-masa yang mengerikan, untung Dede sekarang baik-baik aja. Moga-moga someday bisa update ceritanya di sini buat jadi kenang-kenangan hehe...

Aku juga ngerasa bersalah sama suami karena bawaannya pengen marahin dia melulu. Pengennya dia langsung ngerti aku butuh apa, padahal dia belum paham musti bantuin apa. Padahal kalau dimintain tolong juga dia pasti mau. Dia juga belum paham ritme sehari-hari di rumah begimana.

Aku ngerasa bersalah sama mertua karena mereka datang pas aku baru banget lahiran dan masih beradaptasi sama ritme dan pola hidup baru ini. Mengingat mereka sudah sepuh dan kondisi kesehatannya tidak fit, aku enggak enakan buat minta tolong ke mereka. Udah untung mama mertua masakin kami, mana beliau abis patah tulang. Duh sungkan lah ya nyuruh-nyuruh. Tapinya kondisiku yang semi-blues itu bikin aku males keluar kamar dan ngobrol sama mereka.

Kelemahanku juga tuh, susah minta tolong. Trus dengan soknya, pengen semua kerjaan beres sebelum makan. Jadinya tiap hari baru makan pagi jam 11 dengan kondisi udah kecapean dan bete. Abis deh suami dimanyunin, padahal doi sebenernya mau bantu hehehe... Untungnya dalam beberapa hari, si suami mulai ngerti dan sigap bantuin. Kalau aku masih ngantuk, dia yang jemur dan mandiin si Dede. Trus paksu juga yang mandiin si Cici dan bantu nyuci jemur baju dan popok, plus lipat-lipat popok. Aku tinggal mompa, nyuci steril peralatan pompa dan botol si Euis, trus makan. ASI seketika lebih lancar deh. Cupcup suami siaga.

Selama beberapa waktu sesudah lahiran pun, rental breastpump sempat ga kepegang selama 1 bulan. Lumayan enggak enak juga kepaksa nolak calon penyewa, tapi gimana lagi, aku enggak sempat nyiapin pompa-pompanya. Ini aja sejak beranak dua, aku jadi sering ngaco waktu checking. Ada yang baru ketahuan waktu mau kukirim, ternyata part dari penyewa sebelumnya kurang. Ada juga part yang aku kelupaan kirim. Paling enggak enak, pernah ada 1 kali kejadian aku buru-buru nyiapinnya karena baru balik dari penyewa sebelumnya di hari Sabtu dan ngejar JNE yang bakal tutup setengah hari. Tahu-tahu di bagian bawah mesin pompanya kotor. Gilaaaa, feeling guilty banget! Sekarang mah mending lambat asal selamat deh. Kadang 1 pompa bisa mendekam di rumahku 2-3 hari sampai pompa tersebut ready buat dikirim ke penyewa. Gak apa-apa yang penting nyampe penyewa dalam kondisi aman, lengkap dan bersih.

Rasa bersalah lain tentunya adalah sama papa mamaku. Ya udah nambah rempong, akunya juga dalam kondisi kejiwaan yang lumayan labil. Dikit-dikit baper, gengges banget. Sampai waktu Euis lebih milih kakeknya daripada aku, aku ngambek ga keruan hahahaa... Ya untungnya sekarang anaknya udah nemplok lagi sama aku hehe... #emakposesif

Relationship Euis dan Dede sendiri sih baguuuss, puji Tuhan. Pokoknya enggak bikin kuatir lah. Awal-awal doang aku gak berani ninggalin mereka berdua di kasur, tapi sekarang sih Euis udah ngerti. Kaki ga boleh nendang Dede. Ga boleh loncat-loncat deket Dede. Kadang ada lah ya jealousy tapi enggak berbahaya. Paling si Cici ga mau kasi pinjem mainan, tapi begitu dibilangin beberapa kali ya mau, malah sekarang suka nyodorin mainannya duluan walau masih suka milih-milih mainan mana aja yang boleh dipinjem Dede. Atau kalau aku gendong Dede, dia gelendotan. Masih jealousy yang normal. Kami serumah juga selalu tekankan betapa kami masih sayang sama dia.


Kondisiku sendiri sekarang ini udah jauh lebih mendingan. Kayanya kuncinya adalah komunikasi ya. Ask for help if needed, ga usah sok-sokan pengen melakukan semuanya sendiri. Kasih tau juga ke orang-orang rumah, apa yang aku rasa dan pengen, trus negosiasikan deh sebaiknya gimana. In the end, all izz well kalo kata 3 Idiots mah.

28 June 2016

Euis' 22 Months Milestones

Tinggi sekitar 87 cm (belum diukur lagi sebulan ini). Berat 14,5 kg.

GTM
Sebetulnya udah membaik tuh nafsu makannya, udah mulai mau makan nasi juga. Suka minta nyemil juga. Tapi oh tetapi... mendadak anaknya kena ISPA (bareng sama emaknya) selama sekitar 10 hari dan buyar sudah nafsu makannya. GTM menyerang kembali. Pernah sehari cuma mau makan Yupi! Saking putus asa, ya kami biarin aja lah dia makan Yupi, daripada perutnya kosong. Mubazir banget, beli dan masak makanan ini itu buat dia, in the end ga dimakan. Pengen nangis. ISPA selesai, teething kembali. *ketawa getir* Jadinya sehari cuma makan besar sekali, sisanya nyemil nyemil. Kalo dia lagi mau makan apapun, kami biarkan aja walaupun udah waktunya mandi misalnya. Kadang bisa nyemil jeruk sunkist satu, besoknya mangga satu hahaa... cemilan kalong.

ISPA
Beneran nih sejak stop ASI, si Eneng sakit tiap 2 bulan sekali, dan baru kali ini ketahuan kalo si eneng punya asma. *cry* Kali ini kami kena barengan, malah sebetulnya parahan aku, tapi aku mah masih mau makan, dia kagaa... Mana obat-obatannya mahal banget. Dokternya nyuruh beli AeroChamber, semacam corong buat bantu anak kecil yang belum bisa langsung ngisap inhaler. Harganya? Enam ratus ribu sahajaaa padahal di Amazon cuma sekitar 20 dollar *miris*. Belum lagi inhalernya ada 2 macem, plus Sterimar, Nasonex, dan puyernya 2 macam. Plus obat-obatan emaknya. Waaaww! Pilek kok mahal amat sih!

Speech
Masih amat minim, ngomong kalau lagi mau aja misalnya 'ndong' maksudnya gendong, tapi lebih banyak pakai gesture aja (mengulurkan kedua tangan). Ngoceh masih blabbering, ga jelas ngomong apa, tapi mirip bahasa Mandarin logat Hokcia (yang mana impossible karena di rumah gak ada yang bisa Mandarin hahaha). Pingin deh ngerekam ocehannya. 'Nying kung coi cueicuei chiji chiji choi' macam gitu lah hahaha...

Kelakuan dan keseharian
- Addicted to Youtube makin menjadi. Salahku juga sih, abisnya ga kuat hamil gede sambil ngejer-ngejer dia plus panasnya minta ampun (suhu ruang 34C, feels like 40!) jadi ya enakan ngadem di kamar, kasi HP. Damai (selama wifi nggak ngadat). Sekarang dia udah bisa skip ad sendiri hahahaa...
- Bocah umur segini udah bisa nyalahin orang lain lho. Jadi di bazar buku BBW kami belikan dia buku, salah satunya hardbook gambar Hello Kitty kesukaan dia. Ga tau kenapa, dia keukeuh semua warna putih di buku itu musti diwarnain pake spidol. Akungnya ngalah dan oret-oretin pake spidol pink. Aku pura-pura marah pas lihat bukunya kotor. "Kenapa bukunya jadi kotor gini, siapa yang coret-coret?" Bocah langsung nunjuk akungnya di kejauhan. Lhooo, kan kamu yang nyuruh? LOL. Tapi ya emang ga salah-salah amat ya, kan ditanyanya siapa yang nyoret. Tapi pas ditanya siapa yang nyuruh, dia gak mau jawab hahaha...
- Masih seneng sama anak lain, terutama yang lebih besar. Sayangnya umurnya nanggung buat main sama kakak-kakak tetangga di taman yang umur 5-6 tahunan, jadi merekanya kurang ngewaro si eneng. Ciyan hihi..
- Udah kelihatan suka anak bayi. Kami kedatengan sepupu kembarku (umur 7 bulan) dan Euis baik sama mereka. Minjemin mainan-mainannya, ambilin tisu dan lap mulut mereka sehabis makan, nepuk-nepuk dan elus-elus mereka, bantu tanteku beresin botol susu. Kayanya dia senang tapi mukanya lempeeeng banget haha...
Despite of antusiasmenya sama bayi, ada sih jealousnya, tapi cuma dalam bentuk menatap nanar waktu akungnya gendong si kembar hehe...
- BTW beberapa hari menjelang adiknya lahir, manjanya kumat paraaaahhh banget! Mana dibarengin ISPA kan, jadi bawaannya uring-uringan melulu. Sedikit-dikit marah, nangis gogoakan. Ngeselin hahaha... Papanya aja weekend bareng dia 2 hari doang sampe pusing. Cih. Gue 24 hours every day, man! Mana tiba-tiba jadi mintanya digendong melulu. Udah takut banget adeknya brojol duluan saking kegencet melulu.

Euis dan Dede
So sweeettt....  Selalu pengennya ngelus kepala dedenya dan ndusel-ndusel. Kadang ikutan ngelapin mulut dede. Kalau mamanya nyusuin dede juga puji Tuhan ga jealous, malah suka sok-sokan mencet-mencet belaga kaya konselor laktasi, sampai aku dan paksu ngakak lihatnya. Kalau adeknya nangis, dia buru-buru manggil kami, nyuruh gendong adiknya.
Ya tapi ada juga kesel-keselnya sih, biasanya kalau kami terlalu bawel nyuruh dia menjauh atau hati-hati, atau melarang dia narik tangan adiknya (karena dia belum bisa ngatur kekuatan sedangkan adiknya masih ringkih). Langsung deh dia keplak kepala adeknya, buset. Tapi biasanya dia nangis sendiri, kaya nyesel campur sebel gitu. Makanya kalau dia lagi gitu, kuminta semua di rumah jangan marahin dia (karena bakal makin menjadi-jadi ngambeknya), tapi peluk dan bilangin bahwa kami masih sayang dia dan dia dilarang narik dede karena dede masih kecil.
Untungnya kejadian begitu jarang sih, banyakan sweetnya. Semoga akur terus ya, anak-anakku...

31 May 2016

Second Pregnancy: Week 13-36

Mual, mual, dan mual... LOL!
Ini mah mualnya lebih-lebih dari kehamilan pertama. Entah memang lebih parah, entah karena sayanya makin manja (sekarang kan ada mama papa saya di rumah yang nyumponin semua ngidamnya bumil resek plus suami sering keluar kota), entah karena lebih capek karena kurang tidur (Euis si calon kakak masih bangun 3-4 kali tiap malam dan karena saya sudah tidak menyusui, saya harus beranjak bangun untuk ngocok sufor atau menuang UHT ke botol dot. Saya ga bisa cairkan susunya sebelum tidur karena pernah 2 kali kejadian, subuh-subuh susunya udah berbau aneh, mungkin karena cuaca panas walau kami pakai AC)
Ketika mual baru mereda, ehhh... di week 35 lalu mualnya menjadi lagi! Positive thinking aja deh, bahwa mual tuh berarti hormon penjaga kandungannya masih kuat. Lagipula ada artikel-artikel yang bilang bahwa bayi yang ketika dikandung bikin ibunya mual parah tuh cenderung pintar. Walau kulihat pintarnya Euis (yang ketika dikandung juga bikin mual 8 bulan) masuk kategori biasa-biasa aja (malah cenderung banyak delayed developmentnya hahaha), kita aminkan aja lah yaaa!

Nggak merasakan nyeri punggung seperti kehamilan pertama.
Mungkin karena di kehamilan kedua ini saya home rest jadi bisa sering goleran dan cari posisi yang lebih enak, sedangkan dulu di kehamilan pertama saya masih ngantor dan kebanyakan duduk di depan PC jadi mudah sakit punggung.

Nyeri selangkangan.
Nah yang ini jauh lebih terasa dibanding kehamilan pertama. Diam di satu posisi terlalu lama (baik duduk, berbaring, ataupun berdiri), pasti langsung terasa nyeri.

Kontraksi.
Memang di awal kehamilan kedua ini, saya banyak mengalami kontraksi, tapi itu berkurang dan menghilang seiring anak pertama menyapih. Nah dulu di kehamilan pertama, kontraksi palsu sudah terasa sejak bulan kelima, tapi di kehamilan kedua ini sangat jarang kontraksi.

Posisi Bayi.
Walau dulu di usia 20an minggu, bayi kedua ini sempat dibilang dokter 'posisinya sangat di bawah' dan saya dilarang menggendong anak pertama, sekarang malah kulihat posisi si unyil ini masih di atas terus tuh. Mungkin karena masih kecil (2,4 kg). Kalau kakaknya dulu sekitar 34 week udah kerasa 'ngejeblus'. 

Berat janin dibandingkan usianya.
Nah, ini yang bikin saya bingung. HPHT saya adalah tanggal 22 Sept 2015 jadi harusnya HPLnya 29 Juni 2016 dong? Tapi bulan lalu dokterku merevisi usia kehamilan dan HPL menjadi 9 Juli, kalau nggak salah sih berdasarkan ukuran plasenta ketika pemeriksaan USG di awal kehamilan. Memang selama ini berat janin selalu lebih kecil 2 mingguan dari berat rata-rata seusianya. Contohnya: kakaknya dulu 36 week sudah 2,75 kg tapi adiknya ini baru 2,4 kg. Yang bikin gemes, dokter bilang mungkin HPHTku salah atau haid belum teratur. Yah dok, tanggal kopulasinya aja saya catat kok hahaha... Sekarang jadi pingin nyoba konsul dokter lain yang bisa ngasih penjelasan lebih baik nih. Soalnya kami kayanya bakal memilih lahiran caesar lagi aja (batal deh VBAC) jadi kan harus bener menentukan tanggalnya.

Gerakan janin.
Baru mulai terasa di usia 25 mingguan, itu pun gerakannya minim dan lemah kalau dibanding kakaknya dulu yang sering nendang ulu hati. Gerakannya baru menguat sekitar usia 33 minggu karena badannya udah makin besar. Kami menduga si unyil ini lebih kalem dari kakaknya hahaha...

Penambahan beratku.
Hiks.... pastinya lebih besar daripada kehamilan pertama. Karena semangat ngejar berat janin, saya usahakan banyak karbo sejak bulan keenam. Ehh malah beratnya nambah di emaknya doang, anaknya mah konsisten aja kecil. Dulu anak pertama lahir di 36 minggu, penambahan beratku 15,5 kg. Sekarang usia kandunganku 36 minggu, berat udah naik 17an kg. Lalala... Curiga bakal nembus 20 kg.

Olahraga.
Gendong bocah 14 kg masuk gerak badan, nggak? Hahaha...
Di kehamilan pertama dulu, saya start senam hamil usia 30 week, plus tiap hari naik turun bus kota dan jalan ke kantor lumayan jauh lah (sekitar 1 KM), dan naik turun jembatan penyeberangan. Sekali-kali pergi berenang. Walau ga jadi lahiran normal, recoverynya cepat sekali dan hampir ga pernah terasa sakit (mungkin tertutup euforia punya anak juga).
Di kehamilan kedua ini, saya baru start jalan pagi keliling kompleks sekitar usia 32 week. Senam juga udah ga ke RS (cuma sekali buat refresh memory) tapi di rumah aja. Badan rasanya lebih gampang capek juga, jadi jiper nih. Untungnya si eneng udah apet sama papanya, kalau berenang bisa ditinggal main berdua, jadi aku bisa berenang sedikit-sedikit sambil diliatin orang. Napa ya, pada ga pernah liat dugong kali.

Big Baby Euis 21 Months Milestones

Berat 14,6 kg. Tinggi 88 cm. Gigi 16 buah, tinggal 4 gigi geraham paling belakang aja nih...

Personality
- Tukang ngatur dan sotoynya makin menjadi. Kalau mau keluar kamar, dia langsung matiin AC (tanpa peduli papanya masih bobo dan kegerahan). Kalau mau pindah dari ruang keluarga ke kamar, dia nyamperin kipas angin dan nunjuk TV, nyuruh kita pademin semua (padahal kadang kakeknya masih mau nonton). Kalau mau pergi, dia ikutan rempong nyiapin barang-barang yang mau dibawa (walau alhasil emaknya jadi beberes dua kali). Kalau pakai baju harus sesuai persetujuan dia. Rok, celana panjang dan popok pants pasti ditolak keras. Kalau udah ada maunya apa, pasti dia coba ambil sendiri walau susah (misal barangnya ada di kulkas, di gudang, di atas rak). Alhasil baby-safety-lock kulkas pada jebol dia tarikin (ya sebetulnya sejak bulan lalu juga dia udah bisa bukanya, tapi suka iseng dia tarikin lagi sampe lepas lemnya).
- Lucunya dia hapal semua barang ada di mana dan kalau kami simpan di tempat yang salah, dia marah-marah. Dia juga nyadar kalau bajunya tersingkap kelihatan perut, pasti cepat-cepat dia tarik buat nutupin badannya. Nak, Nak, ternyata ada juga gen OCD mamamu di kamu ya...
- Yang ga tau nurun dari mana sih sifat perengeknya. Dikit-dikit mewek, dikit-dikit merengek. Bikin sekeluarga pening aja, mana lagi gerah banget. Belum bisa disuruh menunggu dan sabar. Mana anaknya makin kolokan juga (kata kakeknya mah efek mau punya adek bentar lagi), sekarang jadi sering minta digendong lagi kaya anak bayi atau jalan gelendotan di pahaku. Nempeeeel kaya tai ikan mas koki.
- Seminggu terakhir mulai dibatasi gadgetannya. Karena dia belum ngerti konsep waktu (ga bisa kita batasi '15 menit aja ya') jadi ya kita yang harus pinter-pinter nyumputin gadget dan mencoba mengalihkan perhatiannya ke mainan lain. Laptop udah terlarang buat nonton Youtube dan kami tanamkan bahwa laptop tuh untuk kerjaan papa mama, bukan buat main. Kami juga jadi umpet-umpetan kalau pakai HP. Si bocah udah hafal icon Gallery (foto dan video), Township, Hayday, dan Whatsapp. Bisa delete foto yang dia ga suka. Bisa naikin volume video. Bisa nyala matiin HP.
- Lagi dirutinkan minimal 2 minggu sekali pergi berenang, sebisa mungkin tiap weekend. Udah mau nyemplung ke kolam dewasa, malah terakhir renang dia sempat sok-sokan ga mau pakai ban. Malah nelen air kolam deh 3 kali, untung ga sakit perut hahaha... Anehnya, sekarang malah jadi takut diguyur kalau mandi, padahal dulu udah biasa.

Speech
Pas dia ulbul ke-20, kami lagi ke Bandung (yang aku kuat-kuatin pergi walau lemes-mual-bengek demi nikahan teman baik kami) dan nginap di rumah nenekku. Kebetulan di sekitar rumah banyak tanaman sejenis benalu (tapi bukan) yang mitosnya bisa bantu bayi cepet ngomong. Caranya cuma dengan mematahkan daunnya di depan mulut si bayi sampai daunnya bunyi 'pletek'. Yah ga ada ruginya jadi kami coba ajalah sambil doa. Ntah efek daun, entah efek umur, emang rasanya si eneng jadi lebih cerewet sih hahaha...
Menjelang ulbul ke-21, dia buka WA dan lihat profpic adikku, lalu tiba-tiba dia bilang "Ciuciu" (panggilan si Euis ke adikku, artinya uncle).

Social Skill
Background story: hari Minggu tanggal 22 Mei lalu, kami ke Bandung lagi demi perayaan ultah besar nenekku. Ultah ke-81 jadi menurut tradisi Cina harus dirayakan (kata tetua keluarga sih: kalau masih ada suami, dirayakan di 70 tahun, 80 tahun, dst tapi kalau sudah janda dirayakannya + 1 tahun). Tadinya udah ragu buat pergi, perut udah gede (35 week), takut brojol di jalan mengingat riwayat pecah ketuban dini, dan aku masih suka kena panic attack di mobil. Demi mencegah bengekku kumat, kami putuskan bahwa aku, Mama, dan Euis bakal nginep di Bandung semalam lalu naik shuttle subuh-subuh sedangkan paksu pulang hari karena seninnya harus ngantor. Papahku nginep di Bandung dulu 1-2 malam buat melepas kangen sama keluarganya, apalagi adik bungsu Papa dari US datang bawa bayi kembarnya yang berumur 7 bulan.
Penasaran juga reaksi Neng Euis kalau aku gendong bayi lain hihi... Ternyata dia ga mewek seperti dugaanku. Cuma bengong lempeng aja kaya biasa, terus dia mau salaman sama si kembar. Saling elus wajah, pegang kaki. Lucu lihatnya. Si Eneng juga kelihatan lebih lembut kalau pegang sesama  anak kecil, sedangkan kalau ke papa mama dan neneknya mah suka main tepak. Jadi berbesar hati nih si Eneng bakal baik sama dedenya.
Di acara juga dia mau salaman dan ketawa sama kerabat-kerabat, tapi masih ga mau digendong orang yang nggak dikenal. Kasian, pengen ikutan petak umpet sama anak-anak besar tapi belum diwaro sama anak-anak itu, jadilah dia ikut lari-larinya aja sambil kita gandeng.
Selesai acara, kami pamitan dan papahku pamitan ke si Eneng, "Kungkung di Bandung dulu ya, Euis pergi sama mama ama Popo aja ya." Nangis lho anaknya, bener-bener nangis sakit hati dan sedih sampai bibir bergetar, bukan nangis yang merengek kaya biasa. Langsung feeling guilty deh kakeknya, ngira cucunya nggak ngerti hahaha... Euis tuh ngerti omongan orang gede lho, Kung, cuma belum mau ngomong ajaa...

GTM & weaning
- Saking desperate soal GTM, aku akhirnya bujuk suami buat bawa Euis ke tukang urut dekat rumah, tetangganya si ibu yang kerja di rumah kami. Ibu tukang urutnya masih muda, late 30s. Dia pencet-pencet perut si eneng, katanya lambungnya sih bagus tapi ususnya kencang, makanya anaknya ngerasa kenyang terus. Kurasa ada benernya karena si eneng gampang kenyang dan jarang lapar. Diurutlah si eneng pakai minyak rempah dan kayanya sambil didoain sama si ibu (kedengeran dia bilang Bismilah, tapi ndak paham lanjutannya apa). Katanya peningkatan nafsu makannya bakal bertahap sedikit-dikit, kalau masih kurang bisa dicekok jamu penambah nafsu makan. Hari itu ya lumayan lah sorenya si eneng mau makan 8 suap (segitu aja udah seneng). Hari-hari berikutnya ya masih naik turun, tapi ada yang masuk walau cuma 8-12 suap sehari (gila ga sih!) tapi kami ga dikasi senang lama. Seminggu kemudian, si eneng teething lagi! Kayanya 4 geraham terakhir tapi kami belum tahu yang mana, diraba juga belum kerasa. Nafsu makannya masih naik turun.
- Sempat aku ajak suami bawa si Euis dipijat lagi, tapi doi ga tega, katanya takut organ dalamnya belum kuat ditekan-tekan gitu. Yowis aku nurut. Kuperhatikan juga makannya makin meningkat, sekarang udah bisa tiap makan 8-12 suap, 3 kali sehari. Kalau lagi lapar berat, bisa sepiring kecil abis. Puji Tuhan... Ya kadang masih ada sih hari-hari dia makan sedikit, tapi udah ga sesering dulu.
- Sekarang SGMnya udah ga didilute pakai UHT, tapi pakai air putih aja. Mau nyoba ganti ke air putih kalau malam tapi belum berhasil hehe...
- Puji Tuhan, weaning with love udah berhasil, eneng udah nggak minta nenen. Walau dia masih suka nunjuk sambil teriak "nenenenen!", kadang dilanjut ngusap-ngusap, ngendus-ngendus, dan meremas. Paling malu-maluin kalau lagi di tempat umum; untungnya kami lagi jarang bepergian secara emaknya mual dan sesak.

09 May 2016

Ada Apa Dengan Cinta 2

Akhir-akhir ini lagi stress melulu, mungkin bawaan hormon juga. Banyak pikiran juga. Untunglah, di tengah euforia AADC2, suami mau nemenin nonton. Saya pun akhirnya menginjakkan kaki kembali di sinema setelah 2 tahun memuaskan diri dengan nonton film di TV kabel dan torrent (ya maap... sekarang kami udah pakai Netflix kok, udah halal nontonnya hehehe). Si eneng juga bobo pas kami tinggal, jadi berangkatnya kondusif ga pake derai drama. 


Nah sebelum nonton, saya udah baca reviewnya di Rolling Stone. Kok nampak mengecewakan dan murahan ya (product placement di mana-mana, katanya) makanya aku nonton dengan very low expectations. Eh ternyata lumayan ahh.. Enjoyable kok, paksu juga suka-suka aja. Alhamdulillah ya punya suami yang mau diajak ngebahas segala printilan dan detail ga pentingnya pas lunch dan sepanjang perjalanan pulang hahaha... Kami akui dialog, puisi, dan soundtrack mah jauh menang AADC1 yah... nonton sekali aja bisa langsung nancep. Ya di otak, ya di hati. 

Characters? Ya masih sama-sama lah, kurang lebih. Cinta masih nyeremin kalo marah, sayangnya doi lebih efektif menancapkan verbal abuse daripada memberikan serangan motorik yang momentumnya sangat layak retake (ya jangan disamain dengan cewe berangasan ga berkelas kaya lu juga kali, Trid) hahaha... Milly masih ngocol, tapi kayanya udah ga oon-oon amat. Karmen masih galak dan to-the-point, walau ada kejadian dalam hidupnya yang nampaknya telah menjadikan dia lebih sensitif. Maura masih jadi karakter tempelan yang menyia-nyiakan kemampuan acting Titi Kamal; yang nyegerin cuma lihat suaminya hahahaa... Alya nggak tampil, denger-denger karena jadwal Ladya Cheryl bentrok dengan jadwal shooting. Don't worry, nasib Alya bakal diceritakan kok oleh sohib-sohibnya, tapi ya jujur aja, buat saya sih mengecewakan. Saya pinginnya Alya dewasa tuh bermetamorfosis jadi perempuan yang tangguh. Perempuan yang bangkit dari penindasan. Dia punya benih untuk itu. Jadi aktivis gerakan HAM atau kewanitaan kek. Jurnalis kek. Apalah... *sigh* Karmen aja bisa berubah dan melunak, saya pingin dong Alya bisa berubah jadi macan? 

Karakter cowo? Mamet masih terbully, tapi nampak lebih matang dan ga ancur kaya dulu. Rangga? Masih jaim dan tukang galau. Oke, oke, saya ngaku, dulu jaman SMU sih sempet terpesona lah sama sosok Rangga yang cool dan bitter. But seriously, this kind of guy tuh bukan buat dipacarin, apalagi dinikahin. Bisa stress... If only Rangga punya sisi konyol yang cuma dia tampilkan buat Cinta, karakternya bakal lebih manusiawi & perfect (menurut lo aja ah, Trid, awas lho digebog fans Rangga). 
Karakter baru adalah Trian, tunangannya Cinta yang diperankan oleh Ario Bayu. Saya prefer dia jadi cowo bengkel sengak di Catatan Si Boy ah. Di sini karakternya juga tempelan bangeet... Sekedar ada buat bumbu cerita aja, biar Cinta punya alasan galau buat CLBK atau kaga. 

Jalan cerita? Yahh... Alasan Rangga balik ke Indonesia menurut saya kurang kuat sih (dalam hal ini setuju sama Rolling Stone). Dibanding ibunya, kayanya dia lebih tertarik nyari Cinta. Terbukti dari puisi yang dia tulis di pesawat dan kemudian dia berikan ke Cinta (gapapa ya spoiler dikit). Tapiiii.. Kalau emang mau lu gitu, Ga, napa nggak lu cari Cinta dari berapa taon yang lalu? Why now? Nah kan, malesin kan cowo galau... Tapi kayanya karakter galau si Rangga menurun dari emaknya. 

Soal gimana Rangga dan Cinta bisa ketemu... yowis lah, ga klise-klise amat kok, toh dalam hidup nyata pun berapa ratus pasangan yang dipertemukan kembali oleh takdir? Lagipula Jogja is the city of serendipity. 
Soal gimana akhirnya mereka bisa duduk berdua di cafe (adegan yang jutaan kali dibikin meme sejak teaser AADC2 keluar beberapa bulan lalu)... alasannya Cinta buat menemui Rangga tuh cheesy banget sih menurut saya. Begitu denger dialognya, saya langsung sorak dalem ati 'ya kali, cyiiinn!' dan sempet agak gubrak soalnya di luar alasan cheesy itu, telak banget Cinta ngeskakmat Rangga. Tapi yasudlah, namanya juga harga diri seorang pere ya... jadi kudu jaga gengsi lah... 
Soal gimana akhirnya mereka menghabiskan waktu berdua dengan cara-cara yang 'artistik'... ya namanya juga film yah, kudu indah diliat. 
Soal siapa yang akan Cinta pilih... kelihatan dari awal kok. Seisi bioskop juga pasti udah tau kan kalo AADC2 dibikin buat nyenengin generasi 90an. Ya emang jadi kurang greget sih, ketebak banget soalnya. 

Ngomong-ngomong soal ketebak, adegan percintaannya melebihi ekspektasi lho! Ehem! Pokoknya adegan ciuman di bandara dulu mah lewat lah... Usia dan experience emang ga bisa dipungkiri yah hahahaa! Secara Disast dah jadi tauladan mamak muda yang tetep seksoy dan kinclong (walau saya tetep yakin duit juga ngefek, bisa lah luluran SKII dan ngegym tiap hari) dan Nicsap... gatau deh (hosip soal orientasi doi malah bikin sedih hahahaa). 

Adegan yang mengecewakan buat saya? 
BIG SPOILER ALERT yahhh! 
1. Pertemuan Rangga dengan ibunya. Nggak ada haru-harunya sedikit pun padahal saya dari dulu cengeng banget kalo isu ibu-anak gini. Ga tau kenapa, ga dapet aja feelingnya. Saya malah lebih terharu waktu Cinta marahan dan baikan sama salah seorang sahabatnya. Hmmm... apa karena fisik (baca: muka) para pemeran kurang mendukung buat jadi keluarga yah? Ibu (dan adik tiri) Rangga kok mbak-mbak banget (ya maap... kejujuran itu kadang menyakitkan) hahaha... 
2. Perpisahan Cinta dan Trian dan the climax. 
Just right after she rejected her long-lost love dengan bilang 'Rangga... I'm getting married!', ehh...  ga diceritakan atau digambarkan dengan baik gimana Trian & Cinta pisah. Kalo saya malah nangkep kesannya Cinta diputusin Trian lalu galau mau ngejer Rangga ke airport. Yah sebetulnya bukan ngejer Rangga sih (toh Cinta gatau Rangga mau balik hari itu juga ke NY). Cinta cuma galau aja sehabis menolak ayang lama dan putus sama ayang baru, sambil nyetir (mungkin mau pulang ke apartemen kerennya) kemudian kecelakaan. Dari near-death experience itu, Cinta menemukan keteguhan hati buat nyari Rangga ke New York. Tapiiii... saking cepetnya cerita dibawa ke klimaks, jadinya tempo ceritanya agak maksa (menurut sayaaa... Saya yang ga belajar filmography dan sebangsanya tapi sotoy iniii) kaya buru-buru tamat. 
Kenapa saya ngerasa buru-buru? Lha di awal sampai tengah cerita tuh masih banyak silent scenes sekedar menampilkan Cinta galau dan minum (eitss, minumnya Aqua dong biar ga lemot, jangan langsung lapor Uni Fahira yah), juga scene-scene artistik. Why not waste some more space buat setidaknya menunjukkan Trian pergi (atau emang ada adegan tersebut dan saya kelewat sihh?) dan Cinta merenung di galeri? Atau bikin Trian memaafkan Cinta dan ngasih Cinta pilihan? Jadi lebih kerasa gitu lho kalau Cinta milih Rangga, dipertegas oleh near-death experience. Ah sudahlah, emang sapa gue mikirin beginian. Bikin panas di kening tapi dingin dikenang aja. ;p
3. Kurangnya interaksi Rangga dengan sahabat-sahabatnya Cinta, kaya waktu di AADC1. Cuma ada interaksi chat message dengan Karmen. Yah emang di penutup ada dikit sihh... 

BTW yang jadi kesimpulan akhir saya sih :
- Cewe cantik nan classy tuh kalo ditanya lapar apa kaga, cuma jawab pake senyum, gak pake merengek 'lapaarrrr, lapaarrrr!' (kaya diriku yang ga cantik dan ga classy). 
- Cewe cantik nan classy tuh ga berminyak dan ga kucel walau ga mandi seharian, dan ga pernah tertangkap basah sedang memakai kertas minyak. Pokoknya effortless beauty! 
- Cewe cantik nan classy tuh bisa ciuman pagi-pagi walau belom sikat gigi. 

02 May 2016

Euis 20 Months Milestones

Berat 14,5 kg. Tinggi sekitar 87 cm. Menurut nyak babe dan keluarga mah, mukanya makin perempuan, tapi nyatanya masih suka ditanya cewe apa cowo hahaha... 

Motorik dan Bicara
Masih belum bisa lompat hahaha... Cuma jinjit-jinjit aja. Maklum lah bodinya berat ;p
Akhirnya bisa dipancing sama kakeknya buat nyusun balok, ternyata bisa sampe sekitar 6 balok, trus kesenggol, jatoh. Ya sekalian deh dia rubuhin semua hahaha... Dasar anak gengsian! 
Mainan sehari-hari : masak-masakan, binatang safari dan laut, shape sorting puzzle, kinetic playsand, minta dibacain buku, diayun di hammock, dll. Makin suka niru, misal nyapu, nyuapin, masak. Rempong deh pengen deket-deket kompor melulu. 
Yang gaswat, sekarang minta HP mulu! Sampe rebutan HP sama neneknya buat maen Township! Gerakan tangannya juga udah makin lancar ngeswipe dan ngeklik, hiiii... Ngeri dah. Tapi ya gimana atuhhh, kadang kami butuh waktu tenang, dan anaknya anteng pake gadget hahaha... Silakan judge akuhh... Yang suka bikin kuatir tuh, pagi-pagi buta jam 5 begitu dia bangun, udah minta main HP. Kan takut matanya rusaak!

Kalau ditawarin makanan suka heeh heeh aja sambil manggut, taunya boong. Mubazir pisan pokoknya. 

Ngomong udah nambah dikit-dikit, tapi suka bikin heran, ini beneran bisa apa kebetulan sih. Ngomongnya jelas tapi jarang diulang. Misalnya : gendong, ilang (ceritanya lagi suka belajar sulap, padahal sebetulnya cuma barangnya dilempar ke belakang trus dia minta ditepuktanganin), nggak ah, ga mau, kenyang, ga enak. Kok semua kosa-kata GTM ya hahaha! Kalo minta susu dia mendecap-decap. 

Teething dan GTM? 
Masih lah! 
Emaknya udah stress berat inih... Malah si dede janin jadi kecil sizenya. 
Lama banget ini teething taring bawah, tapi udah nongol jelas sih dua-duanya. 

Social skill
Syukurlah udah nggak sejutek dulu. Walau masih pasang muka judes, tapi dia seneng banget nyamperin anak lain bahkan yang jauh lebih besar (malah kayanya dia lebih suka yang umur 6-8 tahunan dibanding yang seumur) tapi pernah juga keukeuh nyamperin meja sebelah di restoran karena pingin lihat babynya (padahal serem mak bapaknya judes abis). Dia paling seneng kalau kakak-kakak yang dia temui mau diajak salam dan kenalan (biasanya dia dicuekin sih). Sekarang sama orang dewasa juga udah mau salaman (asal jangan minta ngegendong hahaa).

Betenya, si eneng sempat kena batuk buat pertama kalinya. Sejak weaning imunitasnya emang memburuk nih kelihatannya. Baru 2 bulan lalu pilek. Dulu pas masih ASI mah jarang banget sakit. Mana doi maunya main di luar melulu sih, kan anginnya lagi kurang bagus, banyak penyakit. Anak-anak tetangga juga gantian batuk. Puji Tuhan anaknya nggak serewel kalau pilek, tapi kasihan sih lihatnya sampe muntah-muntah dan nggak mau makan sama sekali selama seminggu. Akhirnya kami coba ngasih SGM plain (thank you infonya, Asti! Aku ga tau SGM ada yang plain) yang tentunya ditolak, tapi pelan-pelan kucoba campur sepertiga takaran SGM dengan UHT plain. Anaknya mau. Yah sebetulnya aku ga suka dia minum susu pas batuk gini, karena tiap habis nyusu jadi makin berdahak, tapi mau gimana lagi, lha anaknya ga mau makan sama sekali *banjir air mata*. Belakangan SGMnya kucairkan pakai 25% air dan 75% UHT hahaha... Abis kasian malam-malam dia bangun nangis kenceng kelaparan, tapi dikasi makan malah makin ngamuk. Desperado akuh... 

Big Baby Euis (19 Months), GTM, Weaning, dan Anemia Defisiensi Zat Besi

Late post! Mustinya dipost akhir Maret hehehe...

Bulan Maret ini, so many things happen to my big little girl. Salah satunya, tentu saja momok yang ga berkesudahan itu: Gerakan Tutup Mulut. Atau pada kasus Euis lebih tepat disebut Gerakan Melepeh atau Menolak. Kelihatannya sih memang taring bawahnya lagi mau numbuh. Sampai pening lho seisi rumah. Dulu doyan puding, mi, bihun dan kentang goreng, sekarang paling 2-3 suap, itu pun kalo lagi mood. Segala camilan kucoba kasih mulai dari biskuit Monde Barmondo (kalo ga salah), Nissin, rice krispies, kismis, cornflakes, roti, bapao, sampe martabak coklat. Buah pun jadi moody padahal dulu bisa kesurupan abisin dukuh sekilo sehari. She also doesn't like pasta, cheese, oat, and any kind of meat. She usually likes fruits and vegetables (kecuali bayam dan kangkung) tapi bulan ini somehow mandeg juga.

Selain teething, salah satu yang emang kucurigai menjadi penyebab GTMnya adalah kekurangan zat besi. Tapi dasar emak-emak denial ya, aku terus menunda-nunda cek darah si eneng dengan alasan ga tega. Ehh bulan lalu, salah satu anak di birth club si eneng terbukti Anemia Defisiensi Besi (ADB). Kaget lho, karena anaknya tinggi montok dan lincah. Dia juga masih menyusu ASI dan katanya emang agak susah makan. Deg, langsung feeling ga enak. Ngobrol sama paksu, dia langsung setuju cek darah.

Bulan lalu sekalian si eneng vaksin MMR di Omni, kami minta rujukan dokter Andy Sugoro buat tes darah. Dokternya ngasih saran untuk beri Pediasure karena biasanya bagus untuk anak yang susah makan. Kucoba tuh beliin. Sukses dotnya dilepeh seketika. Entah karena manis banget atau karena ada bau vanillanya, tapi kayanya karena manis juga sih. Aku ragu buat nyoba rasa lainnya. Udah mehong, cuma kepake 3 sendok takar, the end. Dicampur UHT plain kesukaannya juga tetep aja dia gak mau. 

Hasil tesnya keluar seminggu kemudian, kami bawa ke dokter Jo di Bethsaida. Dokternya sih santai, emang gayanya begitu. Padahal akunya udah mewek-mewek baca hasil lab si eneng. Kata si dokter, sebetulnya kalau full ASI 6 bulan itu ironnya biasanya cukup, tapi habis MPASI ya emang harus makan yang kaya zat besi dan vit C. Nah ini kan nggak, jadi kayanya aku telat setahun buat ngasih si eneng zat besi, semoga ga terlambat. Dokter awalnya mau kasih Ferriz tapi aku takut terlalu kental jadi dokter ganti ke Maltofer. Disuruhnya sehari 3-5 ml. Terus eneng juga diresepin Starmuno, suplemen imunitas, yang mana sebotolnya ampir 100 ribu dan 2/3nya kutumpahkan saking panik pas nyekokin si eneng LOL. Untung ga dipelototin suami, bisa tambah jiper hahaha... Gantinya kubeli Imunos karena Starmuno ga ada. Eh ternyata lebih gampang ditelan karena lebih encer. 

Jujur kami mah ga suka ya nyekokin anak, mana ini disuruhnya sampe 3 bulan ke depan terus tes darah lagi, dan suplemen iron masih musti diterusin kalau makannya masih jelek. Harapanku sih dalam waktu dekat teethingnya kelar dan defisiensi zat besinya sembuh jadi nafsu makannya meningkat. Plus anaknya belajar ngomong dan bisa minta maunya apa, ga kaya sekarang.

Kemarin aku nyoba pesan sosis sapi, nugget salmon, sama baso sapi di Nuggetku Rempong. Enak sih kubilang. Bebas pengawet juga. Kemarin sih anaknya mau sosisnya, ditambul ga pake nasi, abis 3/4 batang. Sorenya dikasih nugget salmon kurang antusias. Besoknya dikasi baso sapinya juga dia emoh. Malah kalo baso abang-abang yang lewat, dia bisa abis semangkok! Yaelah, whatever deh, yang penting anaknya makan. Lagian keluarga saya mah penganut MSG is okay asal ga berlebihan. Eiitss udah ada penelitiannya lho ya, bukan sembarang menyimpulkan, monggo digoogle kalo ga percaya.

Weaning
ASI udah totally ga keluar tapi anaknya masih ribut aja minta nenen kalo mau bobo. Emaknya udah ngiluuu... Tapi kalo musti gendong-gendong juga ga kuat... 14 kg, men! Tinggi 84an cm. Gigi total 14 buah + 2 taring bawah yang lagi berusaha nongol.
Nyusu masih gila-gilaan, ya secara makannya berantakan.

Motorik & Bicara
Naik tangga sendiri mah udah lancar banget, tapi suka malas juga, minta digendong. Kalau turun masih suka ngeri lepasnya, abis anaknya serampangan banget jalannya.
Masih belum mau nyusun balok ke atas, maunya menghancurkan dan membongkar aja.
Main puzzle shape sorting udah bisa, yg pakai kenop (cuma 5 bentuk) udah lancar. Yang tanpa kenop (9 bentuk) kadang masih ga sabaran, musti dimotivate dengan applause dulu (narsis nihhh anaknya).
Ngomong masih teramat sangat minim, paling 'nyenyenyenyen' sama 'nenenenen' ajaa hahaha... Kadang niru suku kata terakhir aja, misalnya buka, baca.

Walau belum bisa ngomong, tapi maunya udah banyak. Minta keluar rumah, minta beli bubur, minta ke taman, minta Yakult, minta mainan yang ditaruh di rak atas, minta cebok dan ganti popok tiap 2 jam (hambur popok, cyin!) atau minta diayun di hammock dadakan (bikinnya pake cukin + jeruji jendela + tangan kakeknya yang super pegel).
BTW, yang dia nggak mau juga banyak. Misalnya kalo ditawarin makan, dia malah ngamuk nangis jerit-jerit kaya mau diracun. Minta dikemplang hahaha...

Kemandirian mulai kelihatan, apa-apa pingin sendiri. Suka ngajak ke kamar mandi, minta mandi trus dia siap-siapin sendiri popoknya, sabun, shampoo. Kalo bisa bak mandi juga dia yang angkat tuh haha.. Tapi belom bisa lepas pasang baju sendiri. Ngupas telur musti sama dia sendiri. Keselnya, akhirnya suka dibenyek-benyek dan ditaruh aja, ga dimakan. Hih!
Main apapun kalo ada yang tumpah, dia langsung heboh ambil sapu sama pengki. Begitu juga kalo liat semut.
OCD makin nampak, kalo naruh barang musti di tempat semula. Ini baru anak mama hahaha...

Kata orang, punya anak yang persistent itu bagus, asal bisa didiknya. Ihh deg-degan, semoga kami ga salah asuh yahh..

'Aaaammm' kata si anak kepo pas nyuapin mamanya es krim. Kalo mamanya nolak, dia nangis. Lahh kalo kamu disuapin trus nolak, mama nangis, kok yu don ker? Hahaha